Apa yang Dapat Dilakukan Mesin Cerdas?

Filsuf telah mencoba lebih dari dua ribu tahun untuk memahami dan menyelesaikan dua pertanyaan besar tentang alam semesta: bagaimana cara kerja manusia, dan apakah manusia dapat memiliki pikiran? Namun, pertanyaan ini masih belum terjawab. Beberapa filsuf telah mengambil pendekatan komputasi yang berasal dari ilmuwan komputer dan menerima gagasan bahwa mesin dapat melakukan segala sesuatu yang dapat dilakukan manusia. Yang lain secara terbuka menentang gagasan ini, dengan mengatakan bahwa perilaku yang sangat canggih seperti cinta, penemuan kreatif dan pilihan moral akan selalu berada di luar jangkauan mesin apapun. Sifat filsafat memungkinkan adanya ketidaksepakatan untuk tetap tidak terselesaikan. Bahkan, insinyur dan ilmuwan sudah membangun mesin yang bisa kita sebut ‘cerdas’. Jadi apa arti kata ‘kecerdasan’? Mari kita lihat definisi kamus.

1.  Kecerdasan seseorang adalah kemampuan mereka untuk memahami dan mempelajari banyak hal.

2. Intelijen adalah kemampuan untuk berpikir dan memahami alih-alih melakukan sesuatu dengan naluri atau secara otomatis.

(Essential English Dictionary, Collins, London, 1990)

Jadi, menurut definisi pertama, kecerdasan adalah kualitas yang dimiliki oleh manusia. Tetapi definisi kedua menunjukkan pendekatan yang sama sekali berbeda dan memberikan fleksibilitas; itu tidak menentukan apakah itu seseorang atau sesuatu yang memiliki kemampuan untuk berpikir dan mengerti. Sekarang kita harus menemukan apa arti berpikir. Mari kita baca kembali kamus kita.

Berpikir adalah aktivitas menggunakan otak Anda untuk mempertimbangkan suatu masalah atau untuk menciptakan sebuah ide.

Jadi, untuk berpikir, seseorang atau sesuatu harus memiliki otak, atau dengan kata lain, organ yang memungkinkan seseorang atau sesuatu untuk belajar dan memahami sesuatu, memecahkan masalah dan membuat keputusan. Jadi kita bisa mendefinisikan kecerdasan sebagai ‘kemampuan untuk belajar dan mengerti, memecahkan masalah dan membuat keputusan’. Pertanyaan yang menanyakan apakah komputer bisa cerdas, atau apakah mesin bisa berpikir, mendatangi kita dari ‘zaman kegelapan’ kecerdasan artifisial (dari akhir 1940an). Tujuan kecerdasan artifisial (AI) sebagai sains adalah membuat mesin melakukan hal-hal yang membutuhkan kecerdasan jika dilakukan oleh manusia (Boden, 1977). Oleh karena itu, jawaban atas pertanyaan ‘Dapatkah mesin berpikir?’ Sangat penting bagi disiplin. Namun, jawabannya tidak sederhana ‘Ya’ atau ‘Tidak’, tapi agak kabur atau kabur. Pengalaman sehari-hari dan akal sehat Anda akan memberi tahu Anda itu. Beberapa orang lebih pintar dalam beberapa hal daripada yang lain. Terkadang kita membuat keputusan yang sangat cerdas tapi terkadang kita juga membuat kesalahan yang sangat konyol. Beberapa dari kita berurusan dengan masalah matematika dan teknik yang kompleks namun bersifat toleran dalam filsafat dan sejarah. Beberapa orang pandai menghasilkan uang, sementara yang lain lebih baik membelanjakannya. Sebagai manusia, kita semua memiliki kemampuan untuk belajar dan mengerti, memecahkan masalah dan membuat keputusan; Namun, kemampuan kita tidak sama dan terletak pada area yang berbeda. Oleh karena itu, kita harus berharap bahwa jika mesin bisa berpikir, beberapa di antaranya mungkin lebih pintar daripada yang lain dalam beberapa hal.

Salah satu makalah paling awal dan paling penting tentang kecerdasan mesin, ‘Mesin dan kecerdasan komputasi’, ditulis oleh ahli matematika Inggris Alan Turing lebih dari lima puluh tahun yang lalu (Turing, 1950). Namun, ia telah berdiri dengan baik untuk ujian waktu, dan pendekatan Turing tetap universal. Alan Turing memulai karir ilmiahnya di awal tahun 1930an dengan menemukan kembali the Central Limit Theorem. Pada tahun 1937 ia menulis sebuah makalah tentang nomor-nomor yang dapat dihitung, di mana ia mengusulkan konsep mesin universal. Kemudian, selama Perang Dunia Kedua, dia adalah pemain kunci dalam memecahkan Enigma, mesin pengkode militer Jerman. Setelah perang, Turing merancang ‘Automatic Computing Engine’. Dia juga menulis program pertama yang mampu memainkan permainan catur yang lengkap; Kemudian diimplementasikan di komputer Universitas Manchester. Konsep teoretis Turing tentang komputer universal dan pengalaman praktisnya dalam membangun sistem pemecah kode melengkapi dia untuk mendekati pertanyaan mendasar mendasar dari kecerdasan buatan. Dia bertanya: Apakah ada pemikiran tanpa pengalaman? Apakah ada pikiran tanpa komunikasi? Apakah ada bahasa tanpa hidup? Apakah ada kecerdasan tanpa hidup? Semua pertanyaan ini, seperti yang Anda lihat, hanyalah variasi pada pertanyaan mendasar tentang kecerdasan buatan, Dapatkah mesin berpikir? Turing tidak memberikan definisi mesin dan pemikiran, dia hanya menghindari argumen semantik dengan menemukan sebuah permainan, permainan imitasi Turing. Alih-alih bertanya, ‘Dapatkah mesin berpikir?’, Turing berkata bahwa kita harus bertanya, ‘Bisakah mesin melewati tes perilaku untuk kecerdasan?’ Dia memperkirakan bahwa pada tahun 2000, sebuah komputer dapat diprogram untuk bercakap-cakap dengan seorang interogator manusia untuk lima menit dan akan memiliki kesempatan 30 persen untuk menipu si interogator bahwa itu adalah manusia. Turing mendefinisikan perilaku cerdas komputer sebagai kemampuan untuk mencapai kinerja manusia dalam tugas kognitif.

Dengan kata lain, sebuah komputer melewati ujian jika interogator tidak bisa membedakan mesin dari manusia berdasarkan jawaban atas pertanyaan mereka. Game imitasi yang diajukan oleh Turing awalnya termasuk dua fase. Pada tahap pertama, yang ditunjukkan pada Gambar interogator, pria dan wanita masing-masing ditempatkan di ruangan terpisah dan hanya dapat berkomunikasi melalui media netral seperti terminal jarak jauh. Tujuan interogator adalah untuk mencari tahu siapa pria dan siapa wanita itu dengan menanyai mereka. Aturan mainnya adalah bahwa pria tersebut harus berusaha menipu si interogator bahwa dia adalah wanita tersebut, sementara wanita tersebut harus meyakinkan si interogator bahwa dia adalah wanita tersebut. Bahkan akan diprogram untuk membuat kesalahan dan memberikan jawaban yang kabur sesuai keinginan manusia. Jika komputer bisa menipu interogator sesering yang pria lakukan, mungkin kita mengatakan komputer ini telah lulus tes perilaku cerdas. Simulasi fisik manusia tidak penting bagi kecerdasan. Oleh karena itu, dalam tes Turing, interogator tidak melihat, menyentuh atau mendengar komputer dan karena itu tidak terpengaruh oleh penampilan atau suaranya. Namun, interogator diperbolehkan mengajukan pertanyaan, bahkan pertanyaan provokatif, untuk mengidentifikasi mesinnya. Interogator dapat, misalnya, bertanya kepada baik manusia maupun mesin untuk melakukan perhitungan matematis yang kompleks, mengharapkan komputer akan memberikan solusi yang benar dan akan melakukannya lebih cepat dari pada manusia. Dengan demikian, komputer perlu mengetahui kapan harus melakukan kesalahan dan kapan harus menunda jawabannya.

Interogator juga mungkin mencoba untuk menemukan sifat emosional manusia, dan dengan demikian, dia mungkin meminta kedua subjek untuk memeriksa sebuah novel pendek atau puisi atau bahkan lukisan. Jelas, komputer akan diminta di sini untuk mensimulasikan pemahaman emosional manusia tentang pekerjaan itu. Tes Turing memiliki dua kualitas luar biasa yang membuatnya sangat universal.

  • Dengan menjaga komunikasi antara manusia dan mesin melalui terminal, tes tersebut memberi kita pandangan standar objektif tentang kecerdasan. Ini menghindari perdebatan mengenai sifat dasar kecerdasan manusia dan menghilangkan bias yang mendukung manusia.
  • Tes itu sendiri cukup independen dari detil percobaan. Hal ini dapat dilakukan baik sebagai permainan dua fase seperti yang baru saja dijelaskan, atau bahkan sebagai permainan singlephase dimana interogator perlu memilih antara manusia dan mesin sejak awal tes. Interogator juga bebas untuk mengajukan pertanyaan apapun di bidang apapun dan hanya dapat berkonsentrasi pada isi jawaban yang diberikan.

Turing percaya bahwa pada akhir abad ke-20 dimungkinkan untuk memprogram komputer digital untuk memainkan game imitasi. Meskipun komputer modern masih belum bisa lulus uji Turing, namun komputer ini memberikan dasar untuk verifikasi dan validasi sistem berbasis pengetahuan. Sebuah program yang berpikir cerdas di beberapa bidang keahlian yang sempit dievaluasi dengan membandingkan kinerjanya dengan kinerja seorang ahli manusia. Otak kita menyimpan setara dengan lebih dari 1018 bit dan dapat memproses informasi setara dengan sekitar 1015 bit per detik. Pada tahun 2020, otak mungkin akan dimodelkan dengan sebuah chip seukuran kubus gula – dan mungkin saat itu akan ada komputer yang bisa bermain – bahkan menang – permainan imitasi Turing. Namun, apakah kita benar-benar ingin mesin melakukan perhitungan matematis secara perlahan dan tidak akurat seperti yang manusia lakukan? Dari sudut pandang praktis, mesin cerdas harus membantu manusia membuat keputusan, mencari informasi, mengendalikan objek yang kompleks, dan akhirnya memahami arti kata-kata. Mungkin tidak ada gunanya mencoba mencapai tujuan abstrak dan sulit dipahami untuk mengembangkan mesin dengan kecerdasan mirip manusia. Untuk membangun sistem komputer yang cerdas, kita harus menangkap, mengatur dan menggunakan pengetahuan ahli manusia di beberapa bidang keahlian yang sempit.

About: luke

Mahasiswa S3 Jurusan Teknik Elektro dan Informatika ITB, Merupakan founder dari Etunas Sukses Sistem.